Posts

Geregetan Pagi-Pagi

"Diam Itu Emas"

"Kata siapa ? Yang ada orang diam Itu g*bl*k, karna dia ga tau apa-apa"
"Diam Itu Emas ? Haha bisu kali"

Gue sih terserah, kalian mau nilai kalimat diatas itu seperti apa. Tapi kalo menurut gue Yang dimaksud 'Emas' itu ya kalo dia diam sambil nilai.
Dengan orang yang diam seperti itu dia menilai, mencegah untuk ngeluarin omongan-omongan yang menurut dia ga penting, jadi lebih bisa memfilter ucapannya.
Sekarangkan banyak banget orang-orang bawel yah, ga cuma didunia nyata, di dunia maya lebih banyak banget orang yang bawel dengan cuitan-cuitan mereka disosmed. Gue termasuk orang yang sedikit kepo, gue suka bacaain komen-komen orang terhadap idola atau siapapun Yang mereka 'rasa' itu beda sama apa yang menjadi ekspektasi mereka. Ga jarang yang mereka lontarkan itu lebay (nyakitin) walaupun kadang yang mereka bilang itu kebanyakan bener.
Tapi coba deh, lo kan pada belajar yah, pernah ketemu sama pelajaran 'Bahasa Indonesia…

???????

Hai..
Bete banget malam ini, aaaaa aku gatau harus ceritainnya gimana!!! :'(
I know, sekarang aku introvert tapi masa lebay gini siiih ????
Kesinggungny Capet banget :"(
Ya temenku juga berlebihan, mungkin dia masi anggap aku tenti yang dulu kali :(
Gatau aaaahhhh

'masih'

Hai..
Bingung harus mulai dari mana.
Masih tentang orang yang sama, aku bingung dengan perasaanku sendiri. Tapi lebih kepada 'mencoba' mengikhlaskan sih sebenarnya. Karna, kemungkinan buat Kita nyatu, itu cuma 1,0% ga lebih.

Peluangnya kecil bnget. Aku optimis sih sama rencana yang udah disiapian Allah buat aku. Tapi ya namanya manusia khawatir itu pasti banget.

Udah ahh, tar lebay
Bye!

Ehh, biar lebih jelas doinya masih mas opik!!!!!👌

Akhirnya atau akhiri ?

Hmmmmmmm cape banget hari ini ga tidur siang. Padahal cuaca lagi panas panasnya..
        Langsung aja kali ya, doi sama nih kaya yang udah udah. Suka nguji, dan aku udah mulai bosen.
Sekarang tu kaya yang tinggal nunggu waktunya aja....

Taufiq Iwansyah

Dear mas,
Sumpah mas, aku kangen banget sama kamu. Gatau lagi harus kaya gimana. Udah usaha buat ga ganggu kamu lagi, tapi susah banget ngelak kalo aku masih susah buat lupa sama kamu...

Mas opik,
Aku ga punya wish apa-apa, aku cuma mau bilang, AKU KANGEN BANGET SAMA KAMU MAS! udah, itu aja............

Mari Berkaca

Guten morgen🙋

Aduuh udah lama ga kesini ini blog gini-gini aja ga ada yang baca, bhahahaa kesian...

Gini, mau nulis ini sih yaa udah lama juga cuma mager bet coy mana eyke juga masih dalam keadaan menyusun LTA yang buat otakku pul kaga ada celah buat nyang laen (boong).

Sekarang bahkan aku lagi revisi, iyaa bener sekarang, revisi-ngetik, revisi-ngetik hahaha udah kaya iklan adjee.

Udah aahh becandanya, mau serius ni tapi belum ada yang mau nyeriusin (hmm apasi lau?!).
Okay, barusan banget kita dapet pengumuman kalo revisinya kita itu dikumpulin secepatnya minggu ini, haaaaahh ??? (Biar greget) sebenernya kita dikasi waktu dua minggu buat nyelesainnya tapi yu yu pada taulah seminggunya nyantai dan minggu ini baru deh kalang kabut ngegas ngerjainnya (ga berubah).

Abis itu dikumpulinnya itu dalam 2 bentuk. Bentuk pertama asli yang udah kita print sama copy an pake flashdisk dijadiin satu. Jadi masalahnya itu ada disini, ni disini (mulai dehh) hahaha biar ga tegang-tegang banget kan ini …

Semboyan Ki Hajar Dewantara

"Jadikan setiap tempat sebagai SEKOLAH dan jadikan setiap orang sebagai GURU"

Tulisan diatas adalah semboyan dari Ki Hajar Dewantara. Engga tau kenapa semboyan yang satu ini kena banget di aku.

Kenapa ? Karna bukan disekolah aja kita bisa belajar, dimanapun kita bisa belajar dan kenapa setiap orang harus kita jadikan sebagai guru ? Karna dari mereka kita belajar sabar, belajar kasian, belajar berbagi, belajar ikhlas dan belajar bahwa hidup itu bukan tentang aku, aku, dan aku.

Semakin kesini aku semakin banyak banget belajar, terutama belajar diam. Kenapa ? Yaa, ternyata ga semua orang itu pintar pertama, ga semua orang ngerti maksud dari omongan atau penjelasan kita dan ga semua orang butuh penjelasan atas dirimu atau lain-lainnya

Semakin kesini aku merasa semakin "ten, udah, percuma. Kamu mau ngomong panjang lebar kayak gimanapun, sejelas-jelasnya pun kalo difikiran sama hati dia benci dan ga suka, yang kamu bilang kedia itu cuma kosong. Ga guna". Why, why and why…